Keselamatan di dalam agama Katolik

Dari Wikipedia Indonesia, ensiklopedia bebas berbahasa Indonesia
Menurut Katolik mengajar, Keselamatan (Yunani soteria; Ibrani yeshu’ah) telah di injili bahasa umum arti kemerdekaan dari keadaan susah atau dari lainnya evils, dan terjemahan ke dalam keadaan kebebasan dan keamanan (I Raja-Raja, bab 11 , ayat 13, 14, 45, II Raja-Raja, 23, 10; IV Raja-Raja, 13, 17). Pada saat itu menyatakan Allah ‘s membantu melawan musuh Israel, pada waktu lain, yang berkat ilahi kepada hasil dari tanah (Is., xlv, 8). Sebagai dosa yang paling besar adalah kejahatan, sebagai root dan sumber segala kejahatan, Kudus Alkitab menggunakan kata “keselamatan” terutama dalam arti kemerdekaan umat manusia atau individu manusia dari dosa dan konsekuensi. Pertama kita harus mempertimbangkan keselamatan umat manusia, dan kemudian keselamatan karena diverifikasi di setiap manusia.
Isi
[hide]
• 1 Keselamatan umat manusia
o 1,1 Kristus sebagai Guru
o 1,2 Kristus sebagai Raja
o 1,3 Kristus sebagai Imam
• Masing-masing 2 keselamatan
• 3 Lihat juga

[Sunting] Keselamatan umat manusia
Katolik teologi defends pertanyaan dan menjelaskan kemungkinan untuk keselamatan umat manusia atau sesuai dengan kesesuaian (menurut kepercayaan Katolik, karena Allah telah dilakukan dengan demikian, harus dibuat baik dan perlu). Teologi Katolik percaya bahwa setelah bebas telah ditentukan Allah untuk menyelamatkan manusia ras, Ia mungkin telah melakukannya pardoning oleh manusia tanpa dosa kembali ke Inkarnasi dari Kedua orang dari Trinitas yang Maha Kudus. Meski demikian, pada Inkarnasi dari Firman diyakini menjadi sarana yang paling tepat bagi keselamatan manusia, dan, menurut agama Katolik, bahkan perlu, jika Allah diklaim penuh kepuasan untuk cedera dilakukan kepadanya oleh dosa (lihat inkarnasi). Walaupun kantor Juruselamat yang benar-benar satu, ia hampir beberapa: harus ada sebuah pendamaian bagi dosa dan kutuk, pembentukan sebuah kebenaran, sehingga untuk mengatasi kesalahan dan kebodohan manusia, yang abadi sumber kekuatan rohani membantu manusia dalam perjuangan melawan kegelapan dan nafsu. Dari perspektif Katolik, tidak boleh ada keraguan bahwa Yesus Kristus benar-benar dipenuhi tiga fungsi, bahwa Dia itu benar-benar menyelamatkan manusia dari dosa dan akibat: guru sebagai Dia mendirikan pemerintahan kebenaran; sebagai raja Dia diberikan kekuatan untuk mata pelajaran-Nya; sebagai Dia imam berdiri di antara langit dan bumi, merekonsiliasi manusia berdosa dengan Allah marah.
[Sunting] Kristus sebagai Guru
Katolik mengajarkan bahwa Nabi telah foretold Kristus sebagai guru kebenaran ilahi: “Sesungguhnya Aku telah memberikan dia untuk menjadi saksi kepada orang, sebab seorang pemimpin dan guru kepada bangsa-bangsa” (Is., lv, 4). Kristus menyatakan dirinya sebagai guru selama berulang kali selama kehidupan publik-Nya: “Anda dapat call me Master, dan Tuhan, dan Anda katakan baik, jadi untuk saya” (Yohanes, xiii, 13; cf. Matt., Xxiii, 10; Yohanes, iii, 31). Injil memberitahu kita bahwa hampir seluruh kehidupan masyarakat Kristus telah dikhususkan untuk mengajar (baca Yesus). Katolik percaya bahwa tidak boleh ada keraguan mengenai supereminence dari Kristus mengajar.
[Sunting] Kristus sebagai Raja
The royal karakter Kristus foretold oleh Nabi, diumumkan oleh para malaikat, diklaim oleh Kristus sendiri (Mazmur, ii, 6; Is., Ix, 6-7; Ezech., Xxxiv, 23; Jer., Xxiii, 3 -5; Lukas, i, 32-33; Yohanes, xviii, 37). Kerajaan-Nya adalah fungsi dasar, perluasan dan penyempurnaan akhir kerajaan Tuhan di antara manusia. Pertama dan terakhir ini adalah tindakan pribadi dan tindakan nyata dari raja, tetapi antara fungsi dilakukan baik invisibly, atau terlihat oleh Kristus agen. Praktek kerja di kantor raja Kristus dijelaskan di treatises pada sumber wahyu; pada rahmat, di Gereja, pada sacraments, dan terakhir pada sesuatu.
[Sunting] Kristus sebagai Imam
Imam biasa, dibuat oleh Tuhan sendiri yang kebetulan pemberian minyak suci, Kristus dilantik Tuhan sendiri Anak oleh banyak pemberian minyak suci dengan sifat ilahi, yang biasa dibuat imam suci, meskipun tidak sempurna, dengan konsekrasi, sedangkan Kristus adalah terpisah dari semua dosa dan orang-orang berdosa oleh serikat hypostatic; biasa imam mengacu dekat kepada Allah dalam cara yang sangat tidak sempurna, namun Kristus duduk di sebelah kanan kuasa Allah. Keimamatan Lewi itu fana, duniawi, dan jasmani dalam asal, dalam hubungan kepada Allah, dalam bekerja, di kuasanya; keimamatan Kristus adalah kekal, sorgawi, dan rohani. Korban yang ditawarkan kuno imam yang baik atau hal yang tak bernyawa, di terbaik, binatang yg berbeda dari orang yang offerer; Kristus menawarkan korban termasuk dalam orang yang offerer. Nya hidup manusia daging, animasi oleh-Nya jiwa rasional, real dan layak untuk menggantikan manusia, yang pada pihak Kristus menawarkan korban. Para imam Aaronic kenakan sebuah irreparable kematian pada korban yang ia maksud korban berubah menjadi ritual agama atau simbol dalam Kristus yang immutation korban yang dibawa oleh internal tindakan kehendakNya (Yohanes, x, 17), dan kematian korban adalah sumber dari kehidupan baru kepada dirinya dan kepada umat manusia. Selain itu, Kristus, sebagai seorang yang ilahi orang, melakukan sendiri penerimaan dengannya, yang sebagian besar adalah sebagai hadiah dari Tuhan untuk manusia, sebagai korban manusia kepada Allah.
Oleh karena itu mengikuti kesempurnaan dari keselamatan tegang oleh Kristus bagi umat manusia. Pada bagian-Nya Kristus yang ditawarkan kepada Allah sebuah kepuasan bagi manusia dari dosa tidak hanya cukup tapi berlimpah-limpah (Roma, v, 15-20); di bagian andainya Allah, apa yang terdapat dalam gagasan yang sangat manusia dari penebusan melalui Kristus, Allah yang disepakati untuk menerima pekerjaan Penebus untuk dosa manusia, Ia telah terikat oleh janji-Nya dan keadilan-Nya untuk memberikan pengampunan dosa ke mana dan dalam cara yang dimaksudkan oleh Kristus. Dengan cara ini kita telah memenangkan kembali keselamatan bagi kita yang penting hak istimewa negara asli keadilan, yakni rahmat sanctifying saat akan mengembalikan prerogatives kecil dari Kebangkitan. Pada saat yang sama, tidak sekaligus menghapuskan setiap dosa, tetapi hanya procures cara itu, dan ini berarti tidak dibatasi hanya untuk ditetapkan atau dengan setia, tetapi memperluas ke semua orang (Yohanes, ii, 2; I Tim., ii, 1-4). Selain keselamatan membuat kita coheirs Kristus (Roma, viii, 14-17), sebuah kerajaan keimamatan (I Pet., Ii, 9; cf. Ex., Xix, 6), anak-anak Allah, candi dari Roh Kudus ( I Cor., iii, 16), dan lainnya Christs – Christianus alter Christus; it perfects the angelical pesanan, menimbulkan martabat materi dunia, dan kembali segala sesuatu di dalam Kristus (Efesus, i, 9-10). Kami keselamatan semua hal menjadi milik kita, kita adalah Kristus, dan Kristus adalah Tuhan (I Korintus., Iii, 22-23).
[Sunting] Individu keselamatan
The Council of Trent menjelaskan proses keselamatan dari dosa dalam kasus seorang dewasa dengan minuteness (Sess. VI, v-vi).
Dimulai dengan rahmat Allah yang menyentuh hati orang berdosa, dan panggilan dia untuk bertobat. Rahmat ini tidak dapat merited; ia hanya hasil dari kasih dan rahmat Allah. Manusia dapat menerima atau menolak inspirasi dari Tuhan, dia kembali kepada Allah atau tetap ada dalam dosa. Grace tidak memaksa manusia akan bebas.
Oleh karena itu membantu orang berdosa adalah bersedia untuk keselamatan dari dosa, ia percaya pada wahyu dan janji-janji Allah, ia ketakutan Tuhan keadilan, berharap dalam rahmat-Nya, percaya bahwa Allah akan belas kasihan kepadanya untuk kepentingan Kristus, mulai kasih Tuhan sebagai sumber semua keadilan, membenci dan detests itu dosa.
Disposisi ini diikuti oleh pembenaran sendiri, yang terdiri tidak hanya dalam pengampunan dosa, tetapi di dalam pengudusan dan pembaruan perut dengan sukarela penerimaan dari rahmat Allah dan hadiah, mana yang menjadi manusia, bukan hanya tidak adil, teman, bukan dari musuh, dan sebagainya yang sesuai dengan harapan ahli waris kehidupan kekal. Perubahan ini terjadi karena salah satu yang sempurna tindakan amal elicited oleh orang berdosa yang baik hati atau berdasarkan dari salah satu sakramen Pembaptisan atau penance sesuai dengan kondisi di masing-masing mata pelajaran sarat dengan dosa. Dewan juga menunjukkan penyebab perubahan ini. Kelebihan dari oleh Yang Maha Suci Passion melalui Roh Kudus, yang Tuhan adalah amal kandang di luar negeri dalam hati orang-orang yang dibenarkan.
Beberapa poin doktrin Katolik tentang keselamatan yang telah ditetapkan oleh Gereja Katolik; theologians Katolik adalah wajib untuk mengajar ini. Namun, ada beberapa hal-hal lain yang belum definitively diajar oleh Jemaat; theologians diijinkan untuk menampung berbagai pandangan mengenai hal ini. Pandangan yang dibutuhkan oleh gereja Katolik adalah:
• awal rahmat yang benar-benar gratis dan gaib;
• bahwa manusia akan tetap bebas di bawah pengaruh rahmat ini;
• manusia yang benar-benar bekerja sama dalam pribadi keselamatan dari dosa;
• pembenaran bahwa manusia itu benar-benar baru saja dibuat, dan tidak hanya menyatakan agar nama baik atau;
• bahwa pembenaran dan pengudusan hanya dua aspek dari hal yang sama, dan tidak ontologically dan kronologis berbeda realitas;
• justifikasi yang tidak termasuk semua manusia dari dosa jiwa, sehingga hanya orang yang tidak bertanggung jawab kepada kalimat kematian pada Allah judgment-seat.
Lainnya yang terlibat dalam proses sebelumnya pribadi keselamatan dari dosa adalah hal-hal dari diskusi antara Katolik theologians; itulah, misalnya,
• sifat yang tepat dari awal rahmat,
• cara yang nikmat dan bebas akan bekerja sama,
• yang tepat sifat takut dan kasih disposing yang berdosa untuk pembenaran,
• cara yang sacraments menyebabkan sanctifying rahmat.
Tetapi pertanyaan-pertanyaan yang dirawat di artikel lainnya yang berhubungan dengan Professo ex-masing mata pelajaran. Yang sama adalah benar akhir dari ketekunan yang tanpa pribadi keselamatan dari dosa tidak aman secara permanen.
Mengatakan apa yang telah berlaku untuk keselamatan dari orang dewasa, dan anak-anak mereka secara permanen deprived mereka menggunakan alasan disimpan oleh sakramen dari Pembaptisan.

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s