Komunitas Tritunggal MahaKudus

Komunitas Tritunggal MahaKudus

Komunitas “Tritunggal Mahakudus” merupakan sekelompok umat yang bersama-sama ingin mencapai tujuan hidup kristiani dan berkembang secara maksimal. Tujuan hidup kristiani tersebut terdapat dalam Mrk. 12:30 “Kasihilah Tuhan Allahmu dengan segenap hatimu dan dengan segenap jiwamu, dan dengan segenap kekuatanmu”.
Komunitas ini diberi nama “Tritunggal Mahakudus” untuk selalu mengenangkan misteri cinta agung antara Bapa, Putera dan Roh Kudus, yang merupakan dasar dari seluruh hidup orang kristen, serta berusaha menghayatinya.

Kapan didirikan ?

Komunitas didirikan oleh Pastor Yohanes Indrakusuma, O.Carm. dengan diadakannya retret perdana pada tanggal 9-11 Januari 1987. Untuk muda mudi, pertama kali diadakan pada tahun 1991. Beliau juga mendirikan komunitas Suster Putri Karmel dan komunitas Frater Carmelite Sancti Eliae (CSE), yang merupakan saudara dari komunitas Tritunggal Mahakudus.

Mengapa komunitas didirikan ?

Perlunya kader-kader. Kader-kader ini memerlukan suatu komunitas dengan suasana yang mendukung pertumbuhan rohani mereka.
Menjaga kemurnian iman Katolik. Kalau kader-kader itu disatukan dalam satu komunitas, mereka lebih mudah diarahkan dan bisa saling mengontrol.
Komunitas yang terbina baik merupakan perlindungan, sekaligus jaminan.

Tujuan Komunitas

Komunitas bertujuan membentuk anggota-anggotanya menjadi:
Murid-murid Kristus yang sejati, yang mengenal Allah secara pribadi dan yang menjadikan Yesus pusat hidup mereka.
Orang-orang Katholik yang dewasa, yang dapat mempertanggung jawabkan imannya secara dewasa. Orang-orang Katholik yang penuh iman dan Roh Kudus, yang bersandar pada sabda Allah dan yang terbuka terhadap karya dan karunia Roh Kudus dalam segala bentuknya.
Saksi-saksi Kristus yang meyakinkan, yang dapat memberikan kesaksian tentang Yesus Kristus dalam lingkungan hidupnya masing-masing, sesuai dengan bakat dan karunia masing-masing.
Komunitas juga bertujuan membina para anggotanya agar supaya mereka:
Memiliki semangat pelayanan yang sejati.
Memberikan pelayanan terpadu dibawah bimbingan uskup, dalam pelbagai bentuknya, sesuai dengan kebutuhan Gereja dan karisma yang diberikan Tuhan kepada mereka.
Menjadi sungguh-sungguh mampu dan terampil dalam bidang mereka masing-masing, sehingga pelayanan mereka sungguh-sungguh bermanfaat bagi umat Allah dan dapat dipertanggung jawabkan.

Yang diterima sebagai anggota komunitas

Orang-orang Katholik yang sudah dibabtis, baik yang sudah / belum berkeluarga. Namun dalam kenyataannya lebih diutamakan pada muda-mudi Katholik.
Para calon babtis dapat diterima sebagai calon anggota, tetapi tidak dapat mengadakan komitmen sebelum dibabtis.

Tahap-tahap keanggotaan

Tahap I : Peminat
Waktu : 6 – 12 bulan.

Dalam waktu ini mengikuti program tertentu.

Tahap II : Calon
Waktu : 1 – 2 tahun.

Ada beberapa program pembinaan dan syarat-syarat tertentu.

Tahap III : Anggota komitmen sementara.
Waktu : paling cepat setelah 1,5 tahun memenuhi persyaratan sampai 3 tahun.

Tahap IV : Anggota penuh.
Waktu : setelah 3 tahun.

Kewajiban anggota komunitas

Menghadiri pertemuan sel.
Menghadiri pertemuan bersama, distrik atau wilayah.
Ikut melayani bersama komunitas.
Meluangkan waktu untuk doa dan bacaan Kitab Suci minimal sejam sehari. Hal ini dapat dilakukan secara bertahap.
Menghadiri perayaan ekaristi harian paling sedikit seminggu sekali.
Menerima sakramen tobat secara teratur.

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s