Homoseksualitas dan Katolik Roma

Dalam Katolik Roma, homoseksuil bertindak dianggap bertentangan dengan hukum alam dan berdosa, sementara keinginan homoseksuil dianggap “berantakan” (tapi tidak berdosa itu sendiri). The Roman Catholic Church mempertimbangkan perilaku seksual manusia menjadi suci, jika dinyatakan benar. Anal intercourse dan homogenital bertindak dianggap berdosa karena perbuatan seksual, oleh mereka alami, yang harus dipikirkan baik unitive dan procreative (mirroring Allah ‘s inner Trinitarian kehidupan). Gereja yang juga percaya komplementaritas dari jenis kelamin untuk menjadi bagian dari rencana Allah. Sama-jender seksual adalah tindakan yang harus dipikirkan tidak sesuai dengan kerangka kerja ini:
“[H] omosexual perbuatan yang bertentangan dengan hukum alam. Mereka menutup seksual bertindak untuk karunia kehidupan. Mereka tidak melanjutkan asli dari afek dan komplementaritas seksual. Dalam keadaan apa yang mereka dapat disetujui.” [1]
Ajaran ini tidak terbatas pada masalah homoseksualitas, namun membentuk filosofis bantalan untuk prohibitions Katolik terhadap, misalnya, perbuatan zina, semua bentuk lain liwat, serta kontrasepsi, pornografi, dan masturbation.
kasihan untuk “berantakan”
Gereja menyatakan bahwa homoseksuil keinginan sendiri atau atraksi tersebut belum tentu berdosa. Mereka akan berkata “acak” dalam arti bahwa mereka menggoda untuk melakukan sesuatu yang berdosa (yaitu, yang bertindak homoseks), tetapi godaan di luar kontrol satu dianggap tidak berdosa dan mereka sendiri. Untuk alasan ini, sementara Gereja tidak menentang upaya-sama untuk melegitimasi tindakan seksual jender, yang juga mendesak untuk menghormati dan kasih kepada orang-orang yang sama-pengalaman atraksi seks; sehingga Gereja Katolik juga bertentangan dengan persecutions dan kekerasan terhadap orang dengan sama – seks atraksi:
“Jumlah laki-laki dan perempuan yang mendalam homoseksuil tendencies tidak diabaikan. Inklinasi ini, yang obyektif berantakan, merupakan untuk kebanyakan mereka cobaan. Mereka harus diterima dengan hormat, kasihan, dan kepekaan. Setiap tanda tidak adil diskriminasi dalam hal mereka harus dihindari. Ini orang yang dipanggil untuk memenuhi kehendak Tuhan dalam kehidupan mereka, dan jika mereka adalah orang Kristen, untuk bersatu dengan korban Tuhan’s Cross yang mungkin mengalami kesulitan mereka dari kondisi mereka. “[2]
Untuk orang-orang yang sama-pengalaman atraksi seks, Gereja Katolik yang menawarkan nasihat berikut:
“Orang homoseks dipanggil untuk kesucian. Demi virtues dari diri sendiri yang mengajarkan kebebasan batin mereka, sewaktu-waktu oleh dukungan tdk berkepentingan persahabatan, dengan doa dan sakramen rahmat, mereka dapat dan harus secara bertahap dan pendekatan tersebut Kristen kesempurnaan” [3] .
Jemaat ini menganggap panggilan ke kesucian menjadi universal untuk semua orang menurut negara dalam kehidupan, baik yang sama atau berlawanan-sex-sex wisata.
kesucian-mempromosikan departemen
Terence Cardinal Cooke dari New York City melihat kebutuhan untuk sebuah pelayanan yang akan membantu LGBT Katolik untuk mematuhi keuskupan arahan tentang perilaku seksual. John Harvey Cooke diundang ke New York untuk memulai pekerjaan Courage International dengan Benedict Groeschel, dari daerah biara Franciscan dari Renewal. Pertemuan pertama diselenggarakan pada bulan September 1980 di Shrine of Mother Seton di South Ferry.
The Catholic Medical Association menyatakan bahwa seks sama-atraksi yang dicegah dan gejala dari masalah lain. Tujuan dari terapi harus “kebebasan untuk hidup chastely menurut salah satu dari negara dalam kehidupan.” [4]
ketidaksepakatan dari posisi resmi
Jemaat resmi ajaran mengenai homoseksualitas telah meletakkan beberapa sengketa oleh Katolik, theologians, dan diurapi clergymen. Beberapa individu mempromosikan bentuk perbedaan pendapat atau perselisihan dengan sewenang-wenang ajaran Jemaat telah dihapus dari posisi mempengaruhi. Terdapat perdebatan dalam Gereja Katolik tentang ajaran pada homoseksualitas, beberapa ingin mengubahnya, mencari orang lain untuk melestarikan itu. Namun, karena yang berkuasa dogma Jemaat, maka dianggap pasti dan unchangeable. [5] [6] [7] [8]
Dalam sebuah resmi disebut singkat Rescriptum ex audientia dari 19 Mei 2008 yang dibuat oleh Kardinal Tarcisio Bertone yang Kardinal Sekretaris Negara reaffirmed sekali lagi dengan norma-norma yang didirikan oleh Kongregasi untuk Pendidikan Katolik di tahun 2005 sebagai dokumen dan nilai universal tanpa pengecualian. [9]
Beberapa individu memiliki cacat Jemaat posisi atau dipromosikan berbeda dari pengertian kompatibilitas dengan iman Katolik Roma dan homoseksualitas. Terkemuka contoh theologians yang telah tajam kritis Jemaat dari proclamations mengenai homoseksualitas termasuk mantan imam Profesor Charles Curran, yang kemudian dihilangkan dari fakultas di Universitas Katolik di Amerika. Curran bahawa ia tidak patut untuk menganalisa moralitas tindakan dari perspektif fisik, menulis bahwa:
Saya harus datang untuk menerima legitimasi moral dari sebuah kesatuan dari dua laki-laki gay atau lesbians … Saya ditolak, karena tidak akan cukup jauh, maka pemahaman tentang kehidupan yang menjadi salah objektif tetapi subjektif tidak berdosa. [10]
Curran juga komentar bahwa Kongregasi bagi Doktrin Iman secara sistematis berusaha untuk mendiamkan juga penulis yang kritis pada ajaran homoseksualitas, Citing yang “sorotan” dari kesalahan Dr John J. McNeill ‘s Jemaat dan homoseks.
Katolik imam Dr James Alison bahwa pemahaman yang diusulkan oleh (maka) Kardinal Joseph Ratzinger dalam Pada Pastoral Perawatan homoseksuil Orang adalah “bertentangan dengan Injil” dan ringkasan yang “tidak dapat sebenarnya pengajaran Jemaat”, perluasan atas melihat Alison contends bahwa
Mengajar ini adalah interposing kaitan antara dirinya dari Kristus sendiri dan kami rasa ini, dengan cara yang cenderung pervert hal yang sederhana dari satu [Allah] yang mengasihi kita seperti kita, dan sebagai cinta kita akan menemukan diri kita menjadi seseorang yang berbeda. Hal ini mengajar kita bahwa Allah, bukan hanya akan mencintai kita jika kita mulai dari suatu tempat lain. [11]
Selain itu, dalam sebuah Pertanyaan yang benar, yang Dominika imam Gareth Moore criticises Jemaat untuk obsessing atas hal-hal seksual dan moral mereka seharusnya “berarti”, argumentasi yang dapat benar-benar berarti apa yang kita inginkan. Moore menyimpulkan bahwa: “… tidak ada argumen yang baik, baik dari Kitab Suci atau hukum alam, terhadap apa yang akan datang dikenal sebagai homoseksuil hubungan. Argumen yang disampaikan untuk menunjukkan bahwa hubungan yang asusila yang buruk.” [12]
Serta pertentangan akademik di dalam Jemaat, ada juga telah praktis dan perbedaan pendapat di dalam kementerian dan hirarki kependetaan Jemaat. Salah satu contoh penting diurapi Katolik yang tertarik kontroversi karena tindakan dan pelayanan ke homosexuals adalah Fr. Robert Nugent dan Dr Jeannine Grammick yang didirikan Baru Cara Kementerian, dan kedua adalah disiplin oleh Kongregasi untuk Doktrin Iman karena perbedaan pendapat dari Gereja berkuasa mengajar, bahkan menyesatkan homoseksuil individu percaya homoseksuil tindakan yang kompatibel dengan Katolik mengajar.
Demikian pula, Amerika uskup Thomas Gumbleton dari Detroit dan Matthew Clark dari Rochester, New York telah dikritik mereka untuk berserikat dengan Cara Baru Kementerian, dan distorsi dari konsep teologi utama dari hati nurani sebagai alternatif yang sebenarnya mengajar Jemaat. [13] Lebih jauh lagi, desakan dari Uskup Jacques Gaillot untuk mengabarkan pesan tentang homoseksualitas bertentangan dengan sikap resmi Gereja, yang sebagian besar dianggap sebagai salah satu faktor yang menyebabkan dia sedang dihapus dari lihat. [14]
Dr Robert Zollitsch, the Archbishop of Freiburg im Breisgau dan Ketua Konferensi uskup dari Jerman mengatakan dalam sebuah artikel dengan majalah Jerman Der Spiegel, bahwa dia menerima serikat sipil oleh negara tetapi dia terhadap perkawinan sama-kelamin. [15] Demikian pula , Dr Diarmuid Martin the Archbishop of Dublin telah dipromosikan serupa pandang berikut panggilan untuk berlakunya sipil serikat pekerja di Irlandia. [16]
Pertahanan dari posisi resmi
Sebagian besar Katolik, dan meletakkan kedua diurapi, mempertahankan dan mempromosikan Jemaat resmi pemahaman tentang homoseksualitas, sambil criticising orang-orang yang bersedia untuk mempertimbangkan revisi itu, karena sewenang-wenang (dan karena itu final dan definitif) mengajar.
Beberapa uskup telah mendapatkan reputasi untuk pengajaran pembelaan dari ajaran Gereja tentang homoseksualitas. Dua tokoh contoh akan Dr George Cardinal Pell dan Dr Francis Cardinal Arinze, ada yang bersikeras bahwa keluarga sebagai unit “mocked oleh homoseksualitas” dan “sabotaged oleh serikat irregular”. [17]
Setelah Pope Benedict XVI terpilih paus, yang Kongregasi Pendidikan Katolik untuk mengeluarkan “instruksi” melarang setiap orang yang “hadir mendalam homoseksuil tendencies atau mendukung apa yang disebut ‘budaya gay”, atau individu yang memiliki semacam “tendencies “dalam tiga tahun terakhir, dari masuk ke seminari, dan dengan demikian bergabung keimamatan. [18]

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s